Header Ads

Gunung Anak Krakatau Alami 18 Kali Kegempaan Letusan


Peristiwa - Gunung Anak Krakatau di Selat Sunda, Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung mengalami 18 kali kegempaan letusan sepanjang pengamatan Senin (26 November 2018) hingga Selasa dini hari (27/11/2018). Teramati 8 kali letusan dengan tinggi 200-600 meter warna asap hitam.

Menurut Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) di Bandarlampung, Selasa, periode pengamatan 26 November 2018, pukul 00.00 WIB sampai dengan 24.00 WIB, secara visual malam dari CCTV teramati lontaran material pijar tinggi 100-200 meter di atas puncak.

Seperti dilansir dari Antara, data laporan aktivitas Gunung Anak Krakatau itu merujuk Staf Kementerian ESDM, Badan Geolog, PVMBG Pos Pengamatan Gunung Anak Krakatau, Windi Cahya Untung.

Visual gunung jelas hingga kabut 0-III. Asap kawah teramati berwarna putih dengan intensitas tipis dan tinggi 50 meter di atas puncak kawah.

Sepanjang pengamatan itu, aktivitas kegempaan Gunung Anak Krakatau mengalami kegempaan letusan 18 kali, amplitudo 45-58 mm, durasi 30-107 detik. Embusan 19 kali, amplitudo 9-35 mm, durasi 15-55 detik.

Tremor Harmonik 36 kali, amplitudo 9-56 mm, durasi 24-479 detik. Vulkanik dangkal 17 kali, amplitudo 7-24 mm, durasi 7-13 detik. Vulkanik dalam 7 kali, amplitudo 35-56 mm, S-P 1-2,1 detik, durasi 10-25 detik. Tremor menerus amplitudo 2-16mm (dominan 4mm).

Gunung Anak Krakatau dengan ketinggian 338 meter dari permukaan laut (mdpl) ini saat pengamatan, kondisi cuaca cerah, berawan, dan mendung.

Angin bertiup lemah ke arah timur laut, timur, dan barat daya, dan barat. Suhu udara 23-31 derajat Celcius, kelembapan udara 59-100 persen, dan tekanan udara 0-0 mmHg.

Kesimpulan tingkat aktivitas Gunung Anak Krakatau Level II (Waspada), sehingga masyarakat/wisatawan tidak diperbolehkan mendekati kawah dalam radius 2 km dari kawah.

Tidak ada komentar

Gambar tema oleh compassandcamera. Diberdayakan oleh Blogger.