Header Ads

Eks Anggota KKB: Tinggal Di Hutan Dan Menderita dan Dijanjikan palsu

Image result for image Eks Anggota KKB: Buat Apa Tinggal di Hutan, Hidup Menderita


Majalah Analisaqq - Jakarta - Dua anggota Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) pimpinan Mathius Wenda menyerahkan diri. Mereka adalah LK dan AG. Mereka beserta keluarganya menyatakan kesetiannya kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Tak hanya itu, LK dan AG menyerahkan satu pucuk senjata laras panjang jenis M-16 beserta tujuh butir amunisi. Sejata itu diberikan kepada Satuan Tugas Pengamanan Perbatasan (Satgas Pamtas) Yonif 328/DR di Pos Pam Perbatasan Skow-Wutung, Jayapura.

LK merasa bahwa keinginannya tidak dipenuhi oleh pimpinan KKB, yaitu soal kesehateraan, pendidikan, hingga hidup layak. Hal ini yang menjadi alasan LK, AG dan keluarganya memutuskan untuk kembali ke pangkuan NKRI.

"Kami berjuang tetapi tidak ada hasil dan kami kesulitan, tinggal di hutan tanpa mendapatkan kesejahteraan yang dijanji-janjikan, sehingga kami berpikir kembali ke Indonesia dan membangun Indonesia," ungkap LK di seperti dilansir dari jawapos.com, Sabtu (26/1/2019).

"Jadi buat apa kami tinggal di hutan hidup menderita dengan mimpi-mimpi yang tidak mungkin terwujud," sambung LK.

LK mengaku masih banyak anggota KKB pimpinan Mathius Wenda yang ingin kembali ke NKRI.

"Tetapi masih merasa takut," imbuhnya.

Sementara Danrem 172/PWY Kolonel Infanteri Jonathan Binsar Sianipar menjelaskan salah satu dari mereka yang menyerahkan diri memiliki jabatan tinggi di kelompok Mathius Wenda. Dia sempat ikut melakukan aksi penyerangan dan penyanderaan warga di wilayah Indonesia dan PNG pada 2014 lalu.

"Terpenting mereka mau kembali kepangkuan NKRI dan membangun Indonesia," ujarnya.

Ia berharap dengan kembalinya dua keluarga mantan anggota KKB ini dapat menjadi contoh bagi yang lain bergabung ke pangkuan NKRI. Binsar berjanji akan membantu mengembalikan hak sipil mereka.

"Oleh karenanya perlu adanya pembinaan dari pihak yang terlibat dalam memberikan pembinaan kepada mereka," sebutnya.

Yakni melalui pendekatan 'Cinta Kasih', dengan memberikan pelayanan ke masyarakat sehingga semua persoalan bisa diselesaikan. Serta, kepercayaan masyarakat kepada TNI khususnya dan NKRI secara umum, sehingga muncul kesadaran bahwa Papua sudah merdeka dalam bingkai NKRI.

"Terpenting mereka mau kembali, membangun komitmen untuk membangun Indonesia. Selama ini mereka mau kembali, tapi tidak ada yang fasilitasi," tegas Binsar.

Wakil Wali Kota Jayapura Rustam Saru menyampaikan, pemerintah Jayapura telah berkomitmen untuk bekerja sama memberikan pembinaan serta menyiapkan lapangan kerja agar mereka dapat menghidupi keluarganya.

AnalisaQQ™

Tidak ada komentar

Gambar tema oleh compassandcamera. Diberdayakan oleh Blogger.