Header Ads

Hanyut Selama 49 Hari! Aldi Si Nelayan Kini Harus Telan Pil Pahit, Gajinya Dipotong Karena Alasan Konyol


Image result for foto Aldi Si Nelayan saat terapung


Gajinya dipotong karena dianggap "liburan"


Beberapa waktu yang lalu, publik Indonesia dihebohkan dengan berita seorang nelayan asal Manado, Sulawesi Utara, hanyut dari Manado sampai ke perairan Guam. Dia terombang-ambing di lautan selama 49 hari dengan perlengkapan seadanya.

Nelayan itu bernama Aldi Novel Aldilang (19). Beruntung, Aldi berhasil diselamatkan oleh awak kapal kargo Panama MV Arpeggio pada 31 Agustus. Setelah mendapatkan pengobatan dan perawatan, dia kemudian difaslitasi untuk pulang ke Indonesia.

Sayangnya, begitu sampai ke Indonesia, dia malah menghadapi berita yang tidak sedap. Gajinya dipotong oleh perusahaan karena dianggap melanggar kontrak yang telah disepakati.






Image result for foto Aldi Si Nelayan saat terapung

Hal ini diungkapkan oleh Herlina Bora yang merupakan kakak ipar Aldi. Herlina menyatakan bahwa insiden hanyutnya Aldi berimbas pada pemotongan gaji dari perusahaan.

Berdasarkan kontrak yang mereka sepakati, Aldi akan menerima gaji Rp 2 juta per bulan selama satu tahun, dengan catatan Aldi mampu bertahan kerja selama satu tahun.

Nah, hanyutnya Aldi selama 49 hari di lautan menjadi alasan bagi perusahaan bahwa Aldi telah melanggar kontrak. Aldi tidak menjalankan kewajibannya selama 49 hari untuk bekerja sesuai dengan di kontrak.

Tentu saja pemotongan gaji ini menjadi pukulan besar bagi Aldi. Apalagi dia merupakan tulang punggung keluarga. Lagian, kalau mau diusut secara logika, pelanggaran kontrak itu berlaku dengan kondisi tertentu. Aldi kan emang hanyut, bukan sengaja menghanyutkan diri sampai ke Jepang sana. Mana ada orang yang begitu ingin terombang-ambing berpuluh hari di tengah lautan.

Perusahaan Aldi seharusnya bisa bijak dalam menyikapi pelanggaran kontrak. Bahkan, seharusnya perusahaan tersebut dituntut karena tidak memberikan asuransi jaminan kerja kepada Aldi, bukan malah memotong gajinya.






Related image

Sejak usai 16 tahun, Aldi memang telah bekerja sebagai nelayan agar bisa menafkahi kedua orangtuanya. Namun, meski sudah akrab dengan laut, sial bisa tetap datang menerpa.

Di bulan Juli lalu, pondok nelayan terapung yang digunakan oleh Aldi, diterjang oleh gelombang ganas sehingga pondok itu terlepas dari tali pengaman dan hanyut terbawa arus hingga ke perairan Guam, Jepang.

Dengan kata lain, Aldi hanyut sekitar 125 km jauhnya dari tempatnya semula, yaitu pesisir utara Manado, Sulawesi Utara.

Untung saja Aldi bisa diselamatkan oleh kapal kargo Panama MV Arpeggio yang tengah melintas pada 31 Agustus. Aldi langsung dibawa ke rumah sakit untuk menerima perawatan karena menderita dehidrasi parah dan kondisinya begitu lemah. Setelah mulai sehat, KJRI Osaka kemudian memfasilitasi kepulangan Aldi ke Indonesia pada tanggal 9 September.


Miris banget kan ngeliat perlakuan semena-mena dari perusahaan ini? Semoga kasus ini bisa didengar oleh pemerintah, dan bersedia membantu Aldi agar kembali mendapatkan hak-haknya. Bagaimana menurutmu mengenai pemotongan gaji yang dialami oleh Aldi ini?










Sekian Berita Dari Kami ANALISAQQ

Poker Online Indonesia 
Deposit Via Deposit Pulsa Telkomsel Dan XL

Situs Poker Online | Agen Poker Online Terpercaya | Poker Online Terpercaya

Daftar Situs Judi Online | Judi Poker Online Terpercaya

Situs Judi Online Terpercaya

Bingung memilih Agen Judi Poker Online Terpercaya? Main saja di Agen Judi Poker Online ANALISAQQ. Hanya dengan 1 id sudah bisa bermain semua permainan. Nikmati juga bonus Refferal 20% Dan Juga Bonus Rollingan 0,3% sampai 0.5%  untuk semua permainan !!








Tidak ada komentar

Gambar tema oleh compassandcamera. Diberdayakan oleh Blogger.